Malaikat tak Bersayap



Ini dia (salah satu) malaikat tak bersayap buatku. Orang yang mengandung aku 9 bulan lebih, yang bertaruh nyawa melahirkanku, yang dengan begitu sayang membesarkan dan merawatku. Ini dia mama, mami en ibuku.

Mamaku ini punya intuisi yang kuat, apalagi kalau menyangkut anak-anaknya. Bukan satu dua kali aku terkaget-kaget mamaku ngomong sesuatu yang pas banget sama aku. Saat mulai kere en kehabisan uang (maklum anak kos), dia bisa telpon en tanya. “Duitnya masih ada nduk, kalo kurang bilang yah”. Saat aku mulai malas doa, dia slalu ngingetin “Jangan lupa doa yah nduk, sekedar ngucapin terima kasih aja sama Tuhan”.

Dia juga orang yang paling bisa buat aku bangga en terharu, selain papaku tentunya. Nilaiku naik sedikit ajah udah bisa buat dia senang banget. Dia bisa bikin aku kangen banget en pengen pulang hanya dengan kata-katanya “Kamu pulang kapan? Ubanku gak ada yang nyabutin”. Bahkan saat ngetik ini aja aku udah mau nangis.

Tapi ada satu pesan yang sampai sekarang belum bisa kupenuhi. Kalo aku mulai dekat dengan cowo, apalagi yang “beda” dia kayaknya udah punya firasat. Dia gak pernah secara langsung bilang aku harus dengan orang yang seagama. Tapi dia slalu bilang gini tiap telpon. “Belajar yang bener yah nduk, cepet lulus trus kerja dan nikmatin dulu hasil kerjamu. Baru kalo udah siap dan dapat pasangan yang pas, biar bapak yang ngantar kamu ke altar”.

Lebih nusuk kan??? Doakan anakmu ini yah ma, biar pesanmu itu bisa kulaksanakan.

*postingan yang cocok diposting saat valentine ini, tanda cinta untukmu mamaku*

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

4 comments:

kiky ! mengatakan...

eeeh kmu mirip sekali sm mami mu.. hihihi =)

aNas mengatakan...

Masa sih ky? Hehe.

aNas mengatakan...

Masa sih ky? Hehe.

aNas mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.