Kadang-kadang berharap ini cuma mimpi, dan ketika bangun semua akan kembali baik..
Tuhan, sesak rasanya. Sesak banget.
Kalau memang ini terjadi sesuai kehendakmu, kuatkan aku Tuhan. Karena menangis sudah jadi biasa buatku.
Sent from my AXIS Worry Free BlackBerry® smartphone

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

Doa apa?

Saya sudah lumayan lama tidak berdoa untuk orang sakit agar dia sembuh, tapi agar apapun yang terjadi terbaik menurut Tuhan. Tapi tiba-tiba saya jadi melupakan kebiasaan baik itu, ketika orang yang sakit adalah orang terdekatmu. Doa yang saya ucapkan sekarang adalah agar dia cepat sembuh. Agar kami masih punya banyak waktu.

Tuhan mungkin ingin mengingatkan saya, bahwa keinginan kita tidak selalu baik. Gak sengaja saya baca postingan Ci Shinta yang ini . Saya sadar kalau menghadapi vonis sakit (diri sendiri maupun orang terdekat) yang pertama harus dilakukan adalah berdamai dengan diri sendiri. Menyadari bahwa apapun yang kita terima adalah yang terbaik menurut Tuhan.

Jadi saat ini Tuhan, saya serahkan semua ke dalam tanganMu. Lakukanlah apa yang jadi kehendakMu.  Karena kehendakMu bukan kehendakkulah yang jadi.


  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

Terima Kasih

Malam ini nonton Kick Andy episode Web Heroes. Ada banyak sekali cerita tentang bagaimana orang saling membantu lewat internet, khususnya tentang donor. Saya sudah menulis tentang ini di post sebelumnya. Tapi begitu melihat bagaimana bersyukurnya Nirina dan Ernes saat bayinya bisa dapat donor darah di saat-saat kritisnya saya jadi berpikir.

Terima kasih yang sebesar-besarnya (sekali lagi) untuk orang yang telah mendonorkan darahnya untuk saya belasan tahun lalu. Demam berdarah kritis tanpa harapan. Dan saya yakin selain kuasa Tuhan dan doa orangtua, kesembuhan saya didukung dengan kantong-kantong darah yang masuk ke tubuh saya. Dan saya yakin selain darah, ada banyak doa dan harapan yang masuk ke tubuh saya dari orang-orang yang tidak saya kenal itu. Terima kasih dari lubuk hati yang paling dalam. Kalian tidak akan tahu seberapa besar makna kantung darah kalian. Terima kasih. Terima kasih. Terima kasih.

Dan seperti Jusuf Kalla bilang di Kick Andy "donor darah itu seperti arisan, hari ini anda yang donor besok bisa saja anda atau saudara anda yang butuh".
Sent from my AXIS Worry Free BlackBerry® smartphone

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

Donor Darah Perdana

17 September 2011 akan jadi salah satu hari paling bersejarah di hidup saya. Karena itu adalah hari pertama saya akhirnya berani untuk donor darah. Niat untuk donor darah sebenarnya sudah ada sejak bertahun-tahun lalu tapi baru berani (baca : nekad) hari itu. 


Kalau ditanya kenapa akhirnya berani donor darah akan ada banyak alasannya. Tapi salah satunya adalah ini. Waktu kecil keluarga saya itu anak-anaknya sering kena demam berdarah. Sering itu maksudnya dalam setahun kami (3 bersaudara) bergantian opname karena demam berdarah. Sampai suster di rumah sakit pun hapal nama kami. Bangga? Of course no! Salah satu demam berdarah terparah dialami saya dan adik berbarengan sekitar kelas 4 SD. Saya dan adik masuk ICU bersebelahan selama 5 hari. It was one of the worst day of my life. Bahkan sekecil itu saja saya sudah bisa merasakan kalau ICU itu menakutkan, karena nyawa dipertaruhkan di tempat itu. Dokter pun sudah memvonis kalau hidup kami berdua itu tinggal tergantung Tuhan. Kami pun sudah menerima tranfusi beberapa kantong darah. Tapi puji Tuhan, kami berdua sembuh. Jadi salah satu alasan terbesar saya adalah karena saya ingin "membalas budi". Dulu saya pernah menerima darah dari orang yang tidak dikenal (dimanapun dan siapapun kamu, terima kasih ya) sekarang apa salahnya saya memberikan darah saya yang Tuhan berikan gratis untuk saya. :) 


Salah satu alasan lain adalah bahwa dengan mendonor kita akan lebih sehat. Karena darah yang kita keluarkan akan digantikan oleh tubuh kita. Jadi darah kita akan lebih baru dan fresh. Alasan lain adalah menurut kabar bahwa sehabis donor, darah akan diproses agar siap digunakan. Proses itu seperti layaknya kita sedang medical check up hanya saja objeknya darah kita. Jadi seumpama ternyata lewat proses itu keluar hasil bahwa kita ternyata mengidap sakit tertentu, kita akan dihubungi dan diberitahu agar segera memeriksakan diri. Waw, menarik kan? Kita donor darah gratis dan "ikut medical check up" yang bayarnya mahal. :D


Sekarang cerita soal proses donornya yuk. 

Saya tidak mendonorkan darah di PMI tapi di sebuah mall. Awalnya saya lihat di twitter kalau ada acara donor darah dalam rangka ultah PMI di mall. Jadi saya memutuskan untuk datang dengan kakak saya. Sebelum donor kita mengisi formulir data diri. Juga pernyataan kalau kita sedang berada dalam kondisi sehat. Kalau tidak salah pertanyaannya itu termasuk apakah menderita hepatitis, syphilis, penyakit kulit parah, hamil, menyusui, dll. Karena kalau kita menderita itu semua gak boleh donor dulu. Kemudian diperiksa tekanan darah oleh dokter. Terus periksa golongan darah dan Hbnya. Jadi buat yang belum tahu golongan darahnya, lumayan ni periksa gratis :D. Setelah itu ini bagian pentingnya, saatnya donor darah :) Saya duduk kemudian diperiksa sekali lagi tekanan darah sama petugasnya, kemudian disuntik dan dimulai prosenya pengambilan darahnya. Jujur waktu melihat orang sebelumnya saya takut karena jarumnya itu lumayan besar ukurannya. Ternyata begitu ditusuk rasanya biasa saja. Sakit sih tapi normal aja, seperti disuntik/ambil darah/pasang infus/digigit lebah. Kuncinya kata petugasnya cuma satu, RILEKS. Jadi kalau merasa sakit sedikit, tangan jangan ditarik karena nanti malah akan tambah sakit. Tenang saja, sakitnya cuma waktu ditusuk kok. Setelah itu hilang. 


Syarat donor darah adalah : di atas 17 tahun, berat badan di atas 45kg, tidak sedang mens, tidak sedang hamil/menyusui. Dan jarak minimal dengan donor darah sebelumnya adalah 75hari (menurut aturan), tapi petugas PMI menyarankan 3bln saja. 


Petugasnya pun ramah-ramah, dari obrolan saya tahu kalau mereka itu pendidikannya ya suster. Kemudian kalau pendonor itu tekanan darahnya minimal 100, kecuali pendonor baru minimal 110. Untuk wanita, jarak donor dengan menstruasi adalah 1 minggu setelah selesai menstruasi. Dan dia juga bilang efek jarum donor pada pendonor baru adalah bekasnya akan bengkak dan membiru dan tangan akan terasa kemeng selama seminggu. Itu hal wajar, tinggal dikompres saja kalau takut. Tapi puji Tuhan saya tidak mengalami itu. Untuk pendonor yang habis melakukan operasi besar, jarak minimal untuk bisa donor adalah 1tahun. Itupun harus ada hasil periksa terakhir dokter. Jadi mending lebih dari setahun saja ya. Saya juga baru tahu dari twitter @Blood4LifeId kalau setelah menerima transfusi darah, jarak minimal untuk donor adalah 6bln. 



Efek donor darah ini juga berbeda-beda ya. Saya setelah donor segar bugar, tidak berasa apa-apa lain dengan kakak saya yang langsung lemas dan berkunang-kunang sehingga harus istirahat. But I told you, lemas setelah donor itu adalah special case. Sebagian besar (besar banget) merasa biasa saja. :) 


Setelah donor akan mendapat kartu pendonor (ditulis tangan) yang katanya kalo setelah 3bln donor lagi di PMI akan diganti kartu baru yang bentuknya seperti ATM. Selain itu juga mendapat susu kotak, biskuit kecil, vitamin penambah darah, telur (asin) dan juga tas bertuliskan "Aku Bangga Menjadi Donor Darah Sukarela" (rasanya nyess banget baca ini, damai rasanya :) ). Sedang dari pihak penyelenggaranya (dalam hal ini Stikom) saya dapat kue, air mineral, pin dan stiker donor darah. 

Oh ya, salah satu alasan yang membuat saya menunda terus donor darah adalah "Gak mau ah donor darah pas ada event, nanti aja kalo bener-bener ada yang butuh". Dan kemudian saya tiba-tiba "ditampar" oleh pikiran sendiri. Buat apa membiarkan stok darah di PMI kosong sehingga orang harus bergerilya cari darah karena benar-benar butuh. Lebih baik kita penuhi saja kebutuhan sebelum kejadian. Dan saya beritahu, kalau proses pengolahan darah itu butuh berjam-jam. Iya kalau yang butuh darah masih bisa menunggu selama itu. Kalau tidak? Selain itu saya berfikir kalau donor darah pertama saya baik-baik saja kualitas darahnya, saya akan lebih tenang memberikan darah saya kalau nantinya ada yang benar-benar butuh dan meminta langsung. 


Sekalian menjawab pertanyaan bahwa PMI tidak berbisnis. Darah yang PMI dapatkan gratis tidak dijual dengan harga mahal untuk pasien. Yang dibayar pasien itu adalah biaya pengolahan darah sampai darah bisa dimasukkan dalam tubuh.. Biaya pengolahan darah itu memang cukup mahal. Namun sebenarnya itu sudah disubsidi oleh pemerintah. Biaya aslinya lebih besar dari yang dibayar pasien. Biaya itu juga berbeda-beda karena besar subsidi tiap daerah itu tidak sama. 


Saya juga mengucapkan terima kasih banyak untuk akun twitter @justsilly dan @Blood4LifeId. Karena sering melihat kebutuhan darah yang mereka publish juga melihat manfaat mendonor, saya akhirnya berani mencoba. 


Kesan setelah mencoba? Saya menyesal. Menyesal mengapa tidak dari dulu saja berani donor darah. Saya tidak kehilangan apa-apa dan saya mendapat manfaat dan kepuasan batin yang besar. Seperti slogan Blood for Life : 
A bag of your blood might be nothing for you, won't cost you anything, but can be a life for others and a smile for families.


Palang merah juga bilang : 
If you donate money, you give food. But if you donate blood, you give life. 


Jadi, kalau saya saja berani, kenapa kamu tidak? :)

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

....









Iseng buka timeline salah satu girlband masa kini walaupun gak follow. Dan langsung pengen garuk-garuk aspal.

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

Dear Stasiun TV

Dear stasiun TV
Sampai kapan kalian akan sadar kalau acara-acara dengan bahan utama video dari youtube itu gak banget. Selain berarti kalian makan gaji buta karena video dan materi kalian ambil gratis dari internet, kalian juga gak menghargai hasil karya orang lain. Saya mungkin tidak mengerti apa-apa tentang hak cipta. Tapi setahu saya mengambil video dari youtube untuk tujuan komersial itu tidak diperbolehkan. Dan orang bodoh macam apa yang menulis youtube.com sebagai courtessy-nya? Tahukah kalian bahwa youtube itu terdiri dari jutaan pengguna? Bahkan untuk menyebutkan nama account yang punya video itu saja kalian tidak mau. Stasiun TV harus mendidik penontonnya, pendidikan macam apa yang didapat kalau begini?


Dear stasiun TV,
Tahukah kalian kalau menakut-nakuti artis dengan hal/benda/hewan yang dia takuti atau bahkan phobia terhadapnya hanya demi rating itu norak?! Beberapa orang punya phobia yang sangat besar terhadap suatu hal. Reaksi yang ditunjukkan pun berbeda-beda. Sadis rasanya kalau kalian sengaja melakukannya hanya untuk menangkap ekspresi takut mereka kemudian membiarkan penonton mentertawakannya. Dengan ditakut-takuti phobia seseorang bisa jadi malah makin parah. Oh maaf saya lupa, kalian pasti gak cukup pintar untuk tahu hal itu ya?



Warm regards

-Seseorang yang masih percaya kalau suatu saat stasiun-stasiun tv di Indonesia bisa membaik-

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

Pelajaran

Akan ada masanya kita menoleh ke belakang dan berpikir kalau seharusnya kita ambil jalan ini. Kalau seharusnya turuti nasihat orang tua. Kalau seharusnya rencana dikerjakan seperti ini. Kalau seharusnya kita punya rencana cadangan seandainya rencana awal gagal. Dan kalau seharusnya kita lebih mendengarkan kata hati. 


Tapi sebagai orang yang menganggap "haram" kata menyesal. Saya lebih memilih menganggap semua itu sebagai pelajaran. Karena bila nanti saatnya tiba, saya akan tertawa menyadari begitu banyak "kalau" yang saya khawatirkan padahal itu gak perlu.

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

Cerita Lebaran

Untuk semua pembaca blog saya, (kalo ada). Walaupun telat saya ucapin "Selamat Idul Fitri ya, maaf ahir batin". Gimana cerita lebaran kalian? Masak apa aja? Dan pertanyaan pamungkas lebaran ini adalah, "kamu Idul Fitri tanggal berapa?" Kalau cerita lebaran saya di Balikpapan begini nih :

29 Agustus malam
Sampai malam melototin sidang isbat, akhirnya jam 10 malam atau lebih (WITA) baru diputuskan kalau Idul Fitri versi pemerintah itu 31 Agustus. Reaksi pertama, bengong, kemudian ngakak. Bukan apa-apa ya, tapi ANEH BANGET kalau baru diputuskan semalam itu. Padahal yang saya dengar rencana awal rapat itu jam 4 sore. Kenapa jam 8 baru mulai??? Dan kemudian shock karena udah masak buat besok. (FYI, half of my mother's family is moslem including my grand mother). Untung aja cuma masak rawon bukan opor seperti tahun-tahun lalu. 

30 Agustus
Bangun jam 6 pagi, karena merasa lebaran masih besok. Padahal tiap lebaran bangun jam 5 karena bantuin mama masak. Setelah itu pindah-pindahin kasur ke kamar ortu. Lebaran ini semua saudara kandung mama saya kumpul. Jadi kamar saya dan kamar kakak dipakai mereka. Akhirnya kita sekeluarga (5orang) numplek blek di kamar ortu. Untung aja ada AC, kalau gak sudah gak nafas. Puji Tuhan kamar di rumah (dinas) ini besar banget jadi diisi orang 5 (harusnya) gak pengap. Tapi kamar ortu saya yang notabene kamar utama dan harusnya paling besar itu jadi semakin sempit karena diisi 3 lemari besar-besar, meja rias dan 2 meja kecil. I was like, ini kamar apa walk in closet??

Jam 9 pagi papa mama seperti dapat ilham, ya sudah kita lebaran hari ini aja. Wong semua udah pada ngumpul. Akhirnya berebutan mandi, siap-siap dan berangkat ke rumah mbah bareng bude yang udah datang duluan dari Jogja. Sampai rumah mbah cuma beres-beres bentar terus pergi ke rumah (sepupu papa saya), karena mikir ntar aja sungkemannya karena saudara belum lengkap. Sampe rumah pakde makan-makan dong ya, terus dibungkusin kue lagi. Asli keluarga pakde saya ini baik bangetngetnget. Dulu jaman mereka masih susah dan papa saya datang merantau dari Jawa, mereka baik banget. Papa saya dikursusin bahasa Inggris dibantuin ini-itu. Dan ketika papa saya sekarang sudah jauh lebih mapan, gak pernah sekalipun mereka mengungkit-ngungkit ke papa saya dan orang lain. Never! Makanya pergi ke rumah mereka setiap lebaran tidak menjadi kewajiban, tapi karena memang pengen datang.

Terus balik ke rumah mbah while my father and lil sister pergi ke bandara jemput bude saya dari Singosari yang bawa anak mantu dan cucunya dari Surabaya. Keluarga ini salah satu keluarga favorit dan panutan banget. Mereka semua muslim yang taat dan sopan-sopan banget. Dan sepupu saya balik lagi ke airport jemput bude saya yang datang dari Jakarta.
Akhirnya formasi lengkap, semua anak mbah saya kumpul. Puji Tuhan banget, gak pernah terjadi selengkap ini selama bertahun tahun. Singosari datang lengkap beserta cucu mantu, Samarinda juga sama, Jakarta datang sendiri, Jogja juga sendiri, Balikpapan ada 2 keluarga besar, Bunyu pun datang beserta istri dan anak. Dan bisa diprediksi dengan orang sebanyak ini yang terjadi adalah sungkeman drama, pake air mata segala (biasanya enggak :D). Setelah makan-makan terus balik ke rumah.

Terus kita skip sampe malam hari, saudara-saudara semua pada ngumpul di rumah untuk foto keluarga!! Ayeyy!! Mengandalkan SLR dan tripod adek saya mari kita berfoto. Dan keluarga mama saya itu banyak banget yaaa. 7 orang anak belum termasuk istri/suami, cucu dan cicit. Susah banget atur posisi, padahal itu jumlahnya mungkin cuma 75 persen dari jumlah keluarga sebenarnya. Yang terjadi adalah, "gak mau di depan, keliatan gendut", "sebelah sini gak keliatan", "senyum dong" dsb. Riwuh euy. Setelah itu papa saya inisiatif untuk ngajak makan di luar dan kemudian batal aja gitu karena ada takbiran keliling yang mana semua restoran yang kita mau datangin jalannya ditutup aja gitu. Errr *nguyah pasir*

31 Agustus
Pagi-pagi lebaranan dulu ke rumah tetangga, makan bakso, salad dll. Dan kaget karena tau-tau pakde saya (suami bude di Jogja) udah nongol depan rumah. Gak bilang-bilang dan gak minta jemput. Mentang-mentang sering ke rumah dan udah hapal jalan dia. :D 

Terus datang ke open house general manager kantor papa saya bersama 2 keponakan yang lucu. Yang beda dari tahun ini biasanya papa saya bareng keluarga teman-teman kerjanya datang ke rumah GM terus sambung ke manager-manager lain. Tapi tahun ini semua dijadikan satu tempat di rumah dinas GM. Berhubung dekat banget sama rumah saya, cuma beda 5 rumah jalan kaki lah kita ke sana. (ya ampun cuma beda 5 rumah tapi nasib beda banget ya pak :)) ). Sampe sana shock, ini open house apa kawinan, pake band dan mc segala. Dan akward banget, begitu sampe salaman sama GM dan manager beserta istri-istrinya, i told you panjang benerrrrrr yang harus disalamin. Terus makanannya beda lagi sama tahun lalu, kalau dulu ada lasagna, klapertaart, es krim walls, beragam minuman kotak dan buah berlimpah sekarang yang ada lebih Indonesia. Makanan Indonesianya sama dengan tahun lalu, cuma lebih banyak jenisnya. Sayangnya karena tempatnya jauh lebih rame dari tahun lalu dan gak bisa duduk jadi makan cuma sekedarnya aja. Huhh :(( 

Setelah itu saatnya keliling ke rumah saudara-saudara. Pake 3 mobil dan entah berapa sepeda motor. Dalam hati kasian sama saudara yang didatangin sekali datang langsung berapa puluh orang. Hahaha, padahal biasanya datang sendiri-sendiri. Dan saudara saya yang datang dari pulau Jawa kebanyakan keder gak bisa makan banyak. Tradisi Balikpapan kan biasanya menyajikan makanan berat tiap rumah. Dan di kota besar di Jawa kan itu bukan hal biasa. Jadi keburu kenyang mereka. Hahaha.

2 September
Kita berangkat ngunjungin balik bude yang di Samarinda, oh ralat bukan Samarinda tapi Tenggarong. Jadi ya perjalanan Balikpapan - Samarinda itu sekitar 2,5 jam dan jalannya itu tipikal Kalimantan, berbelok-belok, sedikit naik turun dan kanan kiri hutan! Yang bikin miris itu adalah banyak kecelakaan sewaktu perjalanan kita ke sana, entah motor, mobil, pick up. Dan kejadian banyak banget mobil mogok. Saya rasa itu karena gak tau medan dan mobilnya kurang disiapkan. Sampe Samarinda perjalanan lanjut ke Tenggarong sekitar 1 jam, jalannya itu naik turun banget, persis lagu ninja Hatori "mendaki gunung, lewati lembah", tetep ada pohon-pohon dan sedikit jurang. Ngekkk. Mana jalannya ada banyak yang aspalnya ancur pula. 

Sampe di Tenggarong tepatnya di Teluk Dalam rumah pakde saya, saya terpukau. Tempat ini gak sedesa yang saya bayangkan. Soalnya hampir gak pernah ke sana. Punya papa yang harus standby 24 jam dan harus ijin kalau pergi lebih dari 20km dari pabrik walaupun hari libur itu jadi susah ke mana-mana. Ke sanapun papa saya gak ikut, karena gak enak kalau mau ijin padahal gak lebaran. 

Dan rumah pakde saya ini guede buanget, sampai kata sepupu saya "ini kayak rumah bupati teluk dalam". Hahaha. Jadi daerah ini dulu awalnya adalah daerah transmigrasi, jadi bayangkan sendiri gimana. Terus setelah otonomi daerah dsb berkembang banget. Namanya aja bagian dari salah satu kabupaten terkaya di Indonesia, Kutai Kertanegara. Walaupun bukan jadi kota besar tapi untuk daerah yang sedikit di pelosok itu, daerah itu udah lumayan banget.  Kita dikasi makan bakso, sop kepala ikan, pepes ikan patin, ikan mas goreng. Slurppp. Trus jam 4 sore pamit pulang ke Balikpapan. Dan jalanan yang sama itu kalo udah senja dan malam jadi beda banget ya. Jauh lebih nyeremin. Lampu jalan minim banget. Dan hutan itu di malam hari serem kan ya. Puji Tuhan sampai dengan selamat, cuma agak pusing dan mual aja karena jalannya naik turun dan berkelok.


Itu cerita lebaranku, ceritamu apa? Apapun ceritanya, pasti kalau sama keluarga menyenangkan ya. :)

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

Chat Aneh :))

Teman kos saya mau ikut Putri Indonesia-Jatim, udah mau karantina dan tinggal final aja. Terus aku bahas ini sama teman gilaku Ochie. Copy paste isi bbm aja deh :))

Anastasia : Final icha ternyata rabu malam.
Anastasia : Jeng jeng jeng. *pesen salon*
Ochie : Oh rabu? Ok2..
Ochie : *cari kebaya*a
Ochie : *ngapaiiiiinnn*
Anastasia : Lah kan kali-kali aja ada finalisnya yg berhalangan bisa kita gantikan
Anastasia : *pasang selempang nama*
Ochie : =D
Ochie : Jgn lupa bawa mahkota sendiri
Anastasia : Hooh. Sama bawa tongkat peri yang bentuk bintang dari plastik warna pink.
Ochie : #koplak
Anastasia : Trus sanggulnya pinjem konde mbahku
Anastasia : Gaunnya dr seprei yang dililit
Ochie : Sik ya aku tak latian, ngomong sama kaca
Anastasia : Geblek! Ga usah latian ngomong sm kaca
Ochie : Latian jalan, latian kaget kalo menang
Anastasia : Latihan jalan aja yang penting
Anastasia : Latihanya jln di pinggir kasur.
Ochie : Bikin list ucapan trimakasih
Anastasia : Latihan ngomong "make up, make down".
Anastasia : "Indonesia is beautiful city"
Ochie : =)) ♓ªª ♓ªª ♓ªª =))
Ochie : Kalo menang ya.. "Alhamdulillah yah*
Anastasia : Trus kalo dikirim ke meksiko bawa mandau, parang, celurit, keris. Biar kalo ada yang numpahin lotion, senjata itu jalan sendiri. *titisan dayak*
Ochie : Iya, biar gak bisa ditiru malaysia
*kalo gak ngerti silakan baca serial twit Agni soal pengalamannya di Miss Universe*
Anastasia : Haduehhh. Kamu itu gmn bs maju.
Anastasia : Pikirannya kok ngelawan yg cetek.
Anastasia : Malaysia itu nothing
Anastasia : Target : libas amrik, meksiko, venezuela.
Anastasia : Libas pake tronton
Anastasia : *pake cadar*
Ochie : Siram pake minyak pertamina
Anastasia : Bakar pake korek gas gede yg dijual di bus bungurasih
Ochie : Yg 5ribu guedhe itu
Ochie : =))
Anastasia : Trus timpuk pake wingko yg dijual di bus sore-sore. Keras banget kan tuh.
Anastasia : Haduhhh, mau totok aura.
Anastasia : Ngeluarin aura princess.
Anastasia : Yang keluar malah aura Radja. Daradam daradam daradam daradam
Ochie : B-)
Ochie : Nonton dvd princess egi buat belajar
Anastasia : Ndak usah, di RCTI suka ada barbie kok.
Anastasia: Kalo ndak ada kan ada sinetron Putri (yang Tertukar)
Ochie : Hahahahaha.. AOFAESB = Anas Ochie Forever And Ever Selalu Bersama
Ochie : <3
Anastasia : FAEB !!
*for those who don't know, FAEB stands for "Forever and Ever Babe", twit-twitan Nikita Willy dan Bara*
Ochie : HAHAHA
Ochie : =))
Ochie : Aduh ngakak kak kak kaakkk
Anastasia : Berartiiiii, aku harus pake two pieces swim suit dong? Ora nduwe, nggolek sik
Anastasia: *mlaku nang tugu pahlawan minggu pagi*
Ochie : Aku tak muter JMP golek sewek
Anastasia : Heh!! Ora ono miss universe nyebut sewek!
Anastasia : *ngakak sampe njungjang*
Ochie : Oh!
Ochie : I'm so sowry
Ochie : Indonesia is beautiful siti
Anastasia : *balikin ke ibu m*ry*ti s*d*iby** *disensor, ampun bu*
Anastasia : *iku sopo??*
Ochie : Sapa? Agen pembantu rumah tangga?
Ochie : :/
Ochie Viariesca: #dikeplak
Anastasia : Ahhh. Ndak ada ide lagi aku.
Anastasia : Balik tidur siang
**** sisa chat disensor, internal joke :))*
Ochie : *dijambak mischa, eh dinda*
Ochie : :p
Anastasia : Keluarin farel!
Ochie : Wah dilanjutin bs lbh panjang dr cinta fitri yg sdh gak fitri lg
Anastasia : Eh ngomong-ngomong si fitri lebarannya ikut muhamadiyah apa pemerintah ya?
Ochie : Pentiiiiiiiiiinnnngggg
Anastasia : Lo serius itu.
Anastasia: Dia masak opor ga ya? Kalo mbahku sih masak rawon sama pepes patin.
Ochie : Dia masak masakan aceh mungkin
Anastasia : Eh tapi kan fitri dari jawa tengah
Anastasia : *gila abesss, tau lo gue*
Ochie : Tp dia kan ngikutin si parel
Ochie : *rumpiii*
Anastasia : Farel! Not parel! Dia kan bukan sunda!
Ochie : Aduh iya iya..



Udah ah, tambah gak jelas. I wuf u teman gilaku :* :*

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

Selamat Ulang Tahun Indonesiaku

Selamat ulang tahun yang ke 66 Indonesiaku.

Hari ini negara kita ulang tahun, 66 tahun usianya. Untuk ukuran suatu negara, umur segitu dibilang muda atau tua sih. Entahlah ya, tapi masih banyak banget PR kita semua warga negaranya untuk buat negara ini jadi tempat yang nyaman dan menyenangkan untuk ditinggali. 

Rasanya kalau mau ditulis ada banyak sekali kekurangan negara ini. Tapi untuk saya saat ini mau mengenang yang baik-baik dulu ah dari negara ini. Indonesia itu menyenangkan. :)

Beberapa tahun belakangan Indonesia memang agak terpuruk. Khususnya soal persatuan antar warga negara. Tapi untungnya para pemuda Indonesia ini tanggap dalam menghadapi masalah ini. Di jaman teknologi canggih ini, kita disatukan oleh gerakan-gerakan yang dilakukan secara online melalui social media . Salah satu yang terkenal adalah gerakan #indonesiaunite. Saya rasa semua sudah tahu apa itu, kalau masih ada yang belum tahu mari silakan googling aja :D

Tahun ini ada banyak gerakan online yang merebut perhatian saya yaitu upacara bendera digital dan kerek bendera secara online. Upacara bendera digital ini bisa dilihat di www.id-optimis.org . Tahun ini adalah tahun kedua dilaksanakan upacara bendera digital ini. Jadi mereka merekrut para petugas upacara melalui twitter. Ada pemandu suara, pembina, pemimpin, pengibar bendera, pembaca doa, pembaca proklamasi, pembaca pembukaan UUD. Pembina upacara tahun ini ada beberapa orang dari berbagai profesi yang intinya mengajak kita untuk berjuang bersama untuk negara dengan cara yang kita pilih sendiri. Yang masih terngiang-ngiang adalah amanat dari Anies Baswedan. Salah satu inti pidatonya adalah : 

Pada saat para pendiri republik ini merancang dan memproklamasikan kemerdekaan, sebenarnya mereka berhadapan dengan situasi yang luar biasa sulit. Kondisi ekonomi yang sangat berat, rakyat yang miskin, penduduk yang tidak terdidik, keuangan negara yang kosong, seluruh infrastruktur lemah dan habis perang. Bisa dibayangkan kompleksitas problem yang dihadapi para pemimpin Indonesia pada saat republik ini didirikan. Tapi satu hal yang menarik, mereka bukan orang-orang yang suka mengeluh, mereka adalah pemimpin yang mengirimkan harapan, mereka tak kirimkan ratapan. Meskipun mereka memiliki seluruh persyaratan untuk meratapi lingkungan, problem begitu banyak, tapi apa yang mereka lakukan, mereka mengirimkan harapan.

Saya jadi membayangkan kalau jaman itu para pejuang pesimis dan skeptis seperti beberapa orang di jaman ini gimana ya? Kapan kita akan merdeka? Terima kasih sekali lagi para pejuang bangsaku untuk semangat optimis yang membara.

Ada juga salah satu hal yang menarik, yaitu kerek bendera secara massal dan online. Jadi kita disuruh nge-twit dengan menggunakan hastag #17an. Dibutuhkan 1.781.945 twit untuk membuat bendera itu sampai di puncaknya. awalnya saya sedikit pesimis, ah paling-paling jumlahnya baru akan tercapai  sore/malam hari. Ternyata jumlah twit itu sudah melampaui target pada siang hari. Bukti bahwa rakyat Indonesia (di twitter) masih bersatu :)

Ngomongin soal kemerdekaan di tv diputar beberapa film tentang kemerdekaan. Favorit saya salah satunya adalah Laskar Pemimpi. Film ini memang tidak seperti film perjuangan lain yang serius, tapi pesan yang disampaikan kena sekali : bahwa akan ada banyak pemuda yang berjuang namun namanya tidak dikenal.

Nyesek rasanya membayangkan ada ratusan atau mungkin ribuan pemuda yang berjuang sampai titik darah penghabisan membela negara namun tidak dikenali. Tapi saya yakin mereka pasti akan bangga kalau darah yang mereka tumpahkan dibayar dengan kemerdekaan Indonesia.

Kita semua punya cara masing-masing untuk membangun negeri ini. Nasionalisme yang kita punya janganlah nasionalisme picik. Cinta yang kita punya janganlah cinta buta. Cinta yang kita punya itu cinta yang tak bersyarat. Kita akan selalu cinta Indonesia sampai akhir nyawa kita namun jangan lupa untuk mengenali kekurangan negara kita dan berjuang sekuat tenaga untuk memperbaikinya.

Cintaku padamu Indonesia tak bersyarat, tak berbatas.

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

Grey's Anatomy

Christina Yang : I can't sleep when you're not there.
Owen Hunt : Then I'll be there.

- Grey's Anatomy Season 7 -

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

Another Amazing Year


Birthday cake from my sisters  

Hari ini umur saya tepat 23 tahun 1 minggu. Tanggal 27 Juni minggu lalu saya berulang tahun. Terima kasih banyak untuk ucapan dan doanya ya. Yang belum ngucapin ditunggu lho kadonya. #ehhh ;p

Banyak banget pelajaran yang saya ambil di tahun ini. Banyak banget colekan dari Tuhan yang bikin saya tersadar kalau apa yang saya pikir benar dan memang seharusnya itu ternyata salah. Puji Tuhan, teguran itu ditunjukkan lewat orang lain. Karena saya gak kebayang kalau itu terjadi sama saya. Mau berbagi cerita ya. *duduk manis semuaaaa*

Di usia saya, pacar itu adalah hal yang lumayan menghabiskan pikiran. Apalagi kalau jomblo seperti saya ini (sekalian promosi *pasang iklan jodoh* ;p). Ada banyak pertanyaan di pikiran saya. Kenapa belum datang sang tulang rusuk itu? Tapi kemudian Tuhan beri jawaban melalui blog-blog inspiratif yang saya baca. Gak perlu repot memikirkan pacar, karena pada waktuNya dan seijinNya saya akan mendapatkan pacar (calon suami) yang baik. Yang perlu dilakukan hanya berdoa dan menyiapkan diri. :) Saya juga bersyukur sekali walaupun saya pengen punya pacar tapi tidak sedesperate itu untuk buat pacar fiktif. Ya, pengalaman teman saya yang mengarang cerita soal pacar fiktif lengkap dengan membuat FB fiktif pacarnya pula itu membuat pikiran saya jauh lebih terbuka. Ada banyak hal lain yang bisa dilakukan daripada hanya memikirkan cowo. :D

Saya pernah menderita demam berdarah berkali-kali. Yang terakhir malah harus dirawat di ICU, makan lewat selang, tranfusi darah beberapa kantong, 27 botol infus dan vonis kalau tidak akan berumur lama. Karena banyak cerita dari orang lain kalau demam berdarah itu kalau sudah pernah kena parah tidak akan terjadi lagi membuat saya santai dan menganggap remeh. Ternyata Tuhan punya cara untuk membuat saya tidak sombong lagi. Januari kemarin waktu pulang ke Balikpapan saya kena demam berdarah dan harus dirawat di rumah sakit selama beberapa hari. Dan itu salah satu siksaan terbesar, karena saya BENCI rumah sakit. Aura rumah sakit gak pernah menyenangkan untuk saya. Tapi Tuhan beri penyakit lengkap dengan penyembuhannya. Tuhan kasi saya kamar yang bagus, perawat yang ramah dan dokter yang baik. :)
 
Puji Tuhan saya dan keluarga dilindungi oleh asuransi dari perusahaan papa saya. Dan selama ini kalau sakit saya akan dirawat di rumah sakit yang bagus di balikpapan lengkap dengan fasilitas yang memadai. Ketika di Surabaya pun asuransi sempat dipercayakan pada salah satu rumah sakit spesialis yang mewah. Buat saya (dulu) itu hal yang biasa, gak perlu disyukuri karena itu memang hak. Jadi ketika demam berdarah kemarin, saya yang harusnya dapat kelas 1 di rumah sakit jadi mengomel karena harus opname di kelas 2 bergabung dengan 1 pasien lain karena kelas 1 sedang penuh. Yang jadi pikiran saya saat itu cuma satu, mama saya yang menjaga akan sulit tidur karena hanya disediakan 1 kursi. Padahal pasien sebelah saya itu sakitnya lebih parah dan orangnya tenang-tenang saja. Jadi harusnya tidak ada yang perlu dipermasalahkan. Dan ketika akhirnya di hari kedua saya pindah ke kelas 1 di bagian rumah sakit yang baru gak kepikiran tuh kalau ini sebenarnya anugerah dari Tuhan. Padahal ruangannya bagus, nyaman, besar walaupun hanya untuk 1 orang, ada sofa yang bisa dijadikan kasur dsb. Saya pikir ya itu hak kita karena papa saya sudah kerja keras. Sekali lagi Tuhan tegur saya yang sombong ini. Beberapa hari yang lalu saya menjenguk teman SMA adik saya di RS Dr.Soetomo. Temannya ini sungguh kasihan karena jatuh dari ketinggian 10m, kurang mampu, dan dipindah dari RS di Jombangkarena kurang fasilitas. Adik saya beberapa kali menjenguk sambil mengantarkan bantuan dana dari teman-temannya di Balikpapan. Adik saya ini satu-satunya orang yang menjenguk dia karena memang dia tidak punya teman di Surabaya. Kebetulan waktu itu saya ikut menjenguk dia. Begitu masuk ruangan dia dirawat rasanya langsung nyess banget. Kasihan, sedih, prihatin jadi satu. Ruangan dia dirawat adalah satu ruangan besar yang disekat-sekat dan ditengahnya ada meja untuk perawat. Setiap sekat diisi sekitar 8orang dengan kondisi yang sangat memprihatinkan. Jarak antar tempat tidur sangat sempit, gak ada kursi untuk yang jaga, gak ada tiang infus hanya kawat dibentangkan untuk mengantung infus, seprei dengan warna putih yang buram, sementara di luar ruangan para penjaga orang sakit tidur hanya di tikar yang digelar di lantai. Mau nangis rasanya, saya sangat beruntung. Tuhan sangat baik sama saya :)

Kejadian lain yang menusuk hati saya adalah soal teman saya. Dia itu lebih kaya dari saya, uang saku lebih banyak sehingga bisa jalan kemanapun, beli baju bagus, tas bagus, sepatu bagus. Singkatnya saya sedikit iri dengan dia. Hingga saya disadarkan oleh fakta bahwa ternyata uang yang dia habiskan selama ini tidak sepenuhnya halal. Dan sekarang pun ekonominya sedang bermasalah. Terimakasih sekali lagi Tuhan, Kau tunjukkan padaku. :)

Tapi Tuhan selain menegur juga memberikan anugerah lain yang luar biasa.


Juli tahun lalu saya berkesempatan pergi ke Yogyakarta setelah beberapa tahun tidak ke sana. Walaupun sangat singkat tapi saya sempat mengunjungi objek-objek wisata yang menyenangkan. Sebelum Yogyakarta digempur letusan gunung.

Taman Nasional Gunung Merapi :)

Lebaran lalu sempat reuni dengan teman-teman SD. Bangga rasanya mantan ketua kelas ini bisa mengumpulkan lebih dari separuh teman-teman yang sudah terpisah lebih dari 10 tahun. :) 

   
Dari sekitar 40an orang satu angkatan, terkumpul segini :)

November tahun lalu saya juga sempat ikut papa saya lomba internal perusahaan (menang juara 2 yayy!! :)) di Jakarta. Dan sempat diajak pula ke Ciater sama om saya. 
Mejeng di jembatan Trans Jakarta PIM ;p

Somewhere di pinggiram Jakarta ;p
Januari tahun ini usia pernikahan papa dan mama saya tepat 25tahun. Puji Tuhan ada rejeki untuk buat doa yang sedikit lebih meriah dan saya bisa hadir. Semoga pernikahan papa mama saya selalu langgeng ya Tuhan. Amin :)

Tahun ini puji Tuhan diberi rejeki sehingga keluarga saya bisa punya rumah di daerah Malang (Singosari). Tempat yang nyaman, dingin, tidak terlalu ramai tapi mudah diakses. Puji Tuhan :)

I must say, hidup saya penuh dengan berkat. Tak cukup terima kasih setiap hari :)
Terima kasih Tuhan untuk segala pertolonganMu sepanjang umurku. Lindungilah aku selalu, tunjukan jalan menuju padaMu, pakailah aku sebagai perpanjangan tanganMu, dan lindungilah keluargaku selalu. Karena hanya ke dalam tanganMu kuserahkan seluruh hidup, jiwa dan ragaku. Amin.

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

Doa untuk (Calon) Pasangan

Teman saya Stephanie membagi link sebuah postingan blog di facebooknya. Buat saya ini semacam pencerahan untuk yang sedang single dan bingung kapan pasangannya datang? Atau siapa yang jadi pasangannya? Banyak diantara kita (termasuk saya) yang menentukan kriteria khusus dari pasangan yang kita inginkan. Dan itu semua kita bawa dalam doa, padahal yang penting itu adalah mendoakan calon pasangan itu agar takut akan Tuhan. Ya, hanya satu kriteria itu. Kenapa? Mari kita baca postingan inspiratif ini. Terharu, speechless, Tuhan kasi jawaban dari pertanyaan saya selama ini melalui postingan ini.

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

I never leave, you just don't know how to hold me.

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

Hujan Bulan Juni

Hujan Bulan Juni
(Sapardi Djoko Damono) 

tak ada yang lebih tabah
dari hujan bulan Juni
dirahasiakannya rintik rindunya
kepada pohon berbunga itu

tak ada yang lebih bijak
dari hujan bulan Juni
dihapusnya jejak-jejak kakinya
yang ragu-ragu di jalan itu

tak ada yang lebih arif
dari hujan bulan Juni
dibiarkannya yang tak terucapkan
diserap akar pohon bunga itu


Suka puisi ini, karena saya suka bulan Juni karena bulan Juni saya ulang tahun karena bulan Juni saya dapat hadiah dari kamu. Ya KAMU! Gak usah noleh-noleh ;p

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

Uang? Disetrika? :D

Ada gak sih yang seperti saya suka setrika uang kertas biar rapi? :D


Sent from my BlackBerry®
powered by Sinyal Kuat INDOSAT

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

Atlit dan Masalahnya

Sehabis dapat DM dari salah satu atlit favorit saya yang bilang bahwa ini musim terakhir dia main. Masih sambil harap-harap cemas semoga dia mengurungkan niat, tapi siapalah saya, dia pasti tahu yang terbaik. One thing you should know is you're always have my support, no matter what you do next. :)

Eh eh, jadi mbulet. Intinya gara-gara dapat DM itu dan baca timeline beberapa hari ini (iyee, saya #twitterOD :D) saya jadi pengen cerita kesukaan, pendapat, saran (and probably some critics) tentang atlit dan dunia olahraga.

Saya suka olahraga, suka menonton tepatnya. Karena saya bukan orang yang pandai olahraga. Nilai olahraga di raport hanya berkisar di angka 7, saya takut bola, kalau lari selalu finish no 5 (dari belakang, dari puluhan siswa). Karena itu yang saya bisa adalah menonton dan mendukung atlit-atlit Indonesia. Kalau mau diurut yang saya suka itu pertama bulutangkis (dalam dan luar negeri) kemudian baru basket/sepakbola (dalam negeri).

Sejauh yang saya ingat, saya tidak pernah (secara sadar) menjelekkan-jelekkan atlit. Mohon maaf kalo ternyata saya keceplosan pernah gitu. Karena saya menyadari beratnya jadi atlit, gak bakal bilang "saya tahu rasanya" karena i've never been in their shoes. Yang saya tahu mungkin hanya 10 persen (atau bahkan gak sampe). Saya punya adik sepupu atlit renang, sudah mendengar beratnya perjuangan dia sampai akhirnya sekarang seperti ini.

Dalam olahraga tidak pernah ada yang pasti, masih ingat bagaimana surprisenya CLS Knights menyabet juara 2 NBL Indonesia kemarin. Mengalahkan kandidat-kandidat lain yang difavoritkan juara. Mengalahkan musuh-musuh tangguh seperti Aspac, Garuda, Pelita Jaya dll. Atau yang paling dekat adalah bagaimana hebohnya perlawanan Moh.Ahsan/Alvent Yulianto dalam semifinal Sudirman Cup bulan lalu? Mereka yang pasangan coba-coba (Ahsan aslinya berpasangan dengan Bona, Alvent dengan Hendra AG) harus melawan pasangan ranking satu dunia. Walaupun mereka dengan pasangan aslinya masing-masing juga termasuk sepuluh besar dunia tapi tetap saja, mereka ini baru dipasangkan dalam turnamen besar. Yang terjadi adalah mereka menang, merebut satu poin (dan satu-satunya) dalam semifinal. Indonesia memang kalah, tapi perjuangan mereka patut dihargai.

Dalam bertanding, selain skill ada yang jauh lebih penting yaitu mental. Mental ini dipengaruhi oleh banyak hal, selain harus percaya diri, mereka juga harus membebaskan pikiran dari masalah-masalah besar yang mungkin mereka hadapi. Pernah dengar soal Sony Dwi Kuncoro (yang saya lupa pada kejuaraan dunia apa) harus bertanding padahal istrinya baru saja keguguran, tahu rasanya? Atau saya pernah dengar Denny Sumargo yang harus tanding di salah satu pertandingan NBL padahal teman yang sudah dianggap saudara baru saja meninggal di luar kota, bisa membayangkan? 

Pernah dengan idiom atlit di Indonesia hanya disanjung pada saat menang, dan kalau sudah tidak berguna ya akan disia-siakan. Walaupun tidak setuju, tapi pada kenyataannya memang itu yang terjadi. Pernah tahu atlit bulutangkis Maria Kristin Yulianti (MKY)? Pernah jadi WS andalan Indonesia, peraih perunggu (Sea Games/Olimpiada saya lupa), sekarang sedang mengalami masa penyembuhan akibat cidera cukup serius yang dialami. "Didepak" dari pelatnas beberapa bulan lalu, sekarang sedang mencoba back on track namun terdepak di babak awal di 3 kejuaraan dunia yang tidak terlalu terkenal. MKY sekarang menempati ranking 99 bwf. Hampir hilang dari ranking bwf. Mengenaskan? Miris? Banget! Tapi saya yakin MKY pasti bisa bangkit lagi.

Merasa marah dengan atlit yang keluar dan menjadi atlit atau pelatih di luar negeri? Kita tidak pernah ada di sisi mereka, gak tau rasanya menjadi atlit yang tidak dihargai baik moril dan finansial. Cerita yang riil dan dekat dengan saya adalah adik sepupu saya yang sekarang sedang sekolah sekaligus belajar renang di salah satu kota di Jawa. Adik saya ini karena prestasinya bagus mau semacam dibeli oleh propinsi di Jawa ini. Namun dipertahankan oleh propinsi asal saya karena dianggap potensial. Adik sepupu dan keluarganya bangga apabila bisa membela propinsi asal, tapi bagaimana bisa bangga kalau di propinsi asal tidak mau membiayai biaya sekolah dan latihan adik saya di Jawa yang mencapai jutaan rupiah. Dulu saya menganggap kalau biaya itu akan tertutup kalau adik sepupu saya menang lomba. Untuk kejuaraan besar, bila dia ikut 10 cabang saja biasanya dapat semua medali (sebagian besar emas, sisanya perak/perunggu). Dan yang saya dengar satu medali emas itu hadiah uangnya jutaan rupiah. Dengan berhitung sederhana saja pasti hasil yang didapat adik sepupu saya itu banyak kan? Kenyataannya, setelah dipotong uang administrasi, dan tetek bengek oleh pengurus propinsi/klub, hasil yang didapat bahkan hanya setengah atau bahkan gak sampai. Miris? This is true story. Makanya saya mendukung seratus persen kalau adik saya ini harus dibeli propinsi lain, selama yang dia bela masih Indonesia. Dia masih muda masih butuh banyak biaya agar berkembang dan bisa bela Indonesia ke luar negeri suatu hari nanti. (Amin). 

Satu lagi, pengurus olahraga di Indonesia ini entah kenapa sepertinya kurang mendukung regenerasi pemain. Seperti contohnya bulutangkis. Untuk kejuaraan besar selalu yang dikirim senior, sedangkan untuk kejuaraan dunia yang tidak terlalu besar atlit junior yang dikirim itupun dalam jumlah sedikit karena alasannya keterbatasan biaya. Prett. Menurut desas-desus yang beredar, setiap pengurus ingin selalu periode pengurusannya dianggap berhasil yaitu dengan banyaknya kejuaraan yang dimenangkan. Padahal kalau diteruskan  dalam jangka panjang regenerasi atlit kita akan terhenti karena pemain senior pensiun sedangkan junior belum siap untuk menggantikan.

Oleh karena itu saya acungkan jempol kepada Taufik Hidayat yang di Sudirman Cup kemarin mengundurkan diri untuk memberi kesempatan pada juniornya. Saya percaya kalau saja Taufik gak mengundurkan diri dia pasti akan dipakai terus sampai tidak berprestasi lagi. :( Dan secara berbarengan para pemain senior lain juga banyak yang cidera sehingga juga tidak ikut Sudirman Cup. Ini mungkin namanya setelah hujan akan ada pelangi, tanpa mundurnya mereka kita mana bisa melihat potensi besar dan mental juara luar biasa dari para junior saat menghadapi atlit besar negara lain. 

Saya marah dan belum terima dengan cara pemerintah memperlakukan atlit kita. Namun saya tidak bisa belum bisa berbuat apa-apa. Yang saya bisa adalah mempromosikan sekuatnya pertandingan apapun yang diadakan melalu media sosial. Dengan harapan penonton bertambah, dukungan semakin besar, hadiah untuk atlit pun semakin banyak. Sederhana namun menurut saya bermanfaat :)

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

Along the way, u'll find that person who understands you, hugs u even if u don't ask him to, and not letting u go... #NotGivingUpOnLove

Agnes Monica - @agnezmo


Sent from my BlackBerry® smartphone

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

There is one thing I would never do : make my parents sad.
But now, everything I do is made them sad. No days passed without worry about me.


Dear mom and dad, now I only asked you to trust me, keep pray for me.
No matter what happen in the past, there will rainbow after rain.
There will sun after storm.

I love you so much.
Sent from my AXIS Worry Free BlackBerry® smartphone

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

Miris

"Kangen dimarahin mbak."

*jawaban anak kelas 3 SMP yang sudah tidak punya orangtua tentang apa yang dirindukan dari Ibu*


*nangis*

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

Quotes

Sorry, I'm not a boomerang. I don't go back if u push me away :)

Sorry, I'm not an accessory. U don't hold me, use me, take me off, leave me, all u want.


-@HerAlterEgo1-





Don't try to change someone who doesn't know ur value. Waste of time. Waste of energy. Move on,cuz s/o who does, is out there waiting for u.

Sorry, if u want my best, u betta give ur best. I don't do charity in relationship.

I learned the hard way, I would NEVER ever give my best no more to someone who doesn't know my value.

-Agnes Monica (@agnezmo)

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

Hati Ini Bandara

Hati ini adalah Bandara, dan hanya pesawat-pesawat terpilih yang boleh mendarat.

Hati ini adalah bandara, dan bukan tempat untuk pesawat hanya sekedar transit..!!

-Raesaka Yunus (@Raesaka)-

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

Dear Stephanie Zen


Walaupun banyak yang sudah tidak sesuai umur saya, tapi saya ngefans sama kamu kakak. 

*peluk*

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

Numpang Jualan

Dear friends, mau numpang jualan deh di blog ini. :D



Salon Shaper, peralatan manicure/pedicure untuk di rumah.
Dijual karena punya dobel (udah punya, eh dikasi teman).
Review bisa liat di youtube http://www.youtube.com/watch?v=KQMlPd9825E
Portabel tanpa kabel cukup 2 baterai AA.
Memiliki 5 perlengkapan gerinda yg berbeda, fungsi dari setiap mata gerinda:
1. Diamond Cone: Menghapus kulit mati, kulit kasar dan kapalan pada jari jari kita.
2. Small Grinding Cone : untuk kutikula dan sudut
3. Emery head :untuk membentuk, memahat, dan memotong
4. Felt cone : mengkilapkan kuku jari kita
5.Grinding Cone :untuk meratakan kuku tebal dan menghaluskan permukaan berdesir
Harga : Rp 65.000,00





Catok Mini merk Haidi
Dijual karena : dobel (yang lama dikira hilang, beli baru eh yang lama ketemu)
Bisa buat catok lurus dan keriting
Mini, gampang dibawa-bawa.
Panjang 15cm, tinggi 6cm,
Plat pemanas dari keramik
Harga : Rp 25.000,00



Yang mau beli silakan komen di post ini ya atau email ke smile_2_every1@yahoo.com
barang cuma 1, pengiriman melalui TIKI, posisi Surabaya, transfer via Mandiri.

Makasiiiii :)

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

Bangkrut Karena Buku :D


Bangkrut saya kalo tiap bulan beli buku sebanyak ini :D 
Kalau ditanya sering khilaf gak kalau belanja, ya ini buktinya khilaf belanja buku. Buku-buku di deretan atas, Tea For Two dan 4 novel Nicholas Spark hasil belanja di garage salenya Prima, murah meriah dan masih bagus sekali :). 

Nobody's Perfect dan Dari Pulau Buru ke Venezia beli online di bukukita.com, Nobody's Perfect-nya Stephanie Zen ini sudah langka di toko buku biasa, dan Dari Pulau Buru ke Venezia ini banting harga jadi cuma 10rb saja. Murah kan? :) . 

Perhaps You, The Journeys dan Detektif Conan ini beli di toko buku biasa saja, Gramedia dan Gunung Agung tercinta. 

Jadi, buku apa yang kamu beli bulan ini? :)

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

Jika Aku Menjadi

Suka dengan lagu Jika Aku Menjadi yang jadi theme song Jika Aku Menjadi di Trans TV.

Jika Aku Menjadi


malam tak bertuah, siang tanpa pesan
sinisnya hari menyapa diriku
* manusia biasa mungkin takkan sanggup
merenangi nasib gelap gulita
bentangkan hatiku Tuhan peluk aku
cinta sahabat menafkahi jiwa

reff:
jika aku menjadi seperti yang lain hidup bercahaya
mungkin saja aku kehilangan rasa syukur, tak tersenyum dalam damai
coba kau jadi aku, sanggupkah bernafas tanpa udara
namun ku nikmati nasib dan takdir hidup ini bila Tuhan yang mau


jika aku menjadi berubah melawan garis yang tertulis
bukannya Tuhan tidak mendengar doa kita tapi Ia tahu yang terbaik
jika aku menjadi

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

Dream High



Setelah lama sekali gak nonton drama Korea, Dream High ini memuaskan hasrat drama Korea yang oke. Dream High bercerita tentang perjuangan murid-murid di Kirin Art High School. 

Dream High ini sebenarnya cerita standar, tentang perjuangan murid-murid di Kirin Art High School. Perjuangan mereka untuk masuk ke Kirin tidak mudah, ada yang harus berpisah dengan teman, pergi dari kampung halaman, hampir tidak diterima karena bentuk badan, dll. Yang menarik di Dream High, diceritakan dengan baik soal pelajaran-pelajaran yang akan diterima seorang yang mau menjadi artis di Korea. Mulai dari pelajaran menari, bernyanyi, membuat lagu,  dsb.

Tokoh-tokoh di Dream High ini pun mengalami perubahan emosi, dari baik ke jahat ke baik lagi, perubahan gaya rambut (seperti yang selalu ada di drama Korea), perubahan bentuk badan dan gaya berpakaian. Tiap nonton drama Korea apapun selalu menantikan perubahan gaya rambut bintangnya. Biasanya kalo tokohnya berubah jadi jahat/baik/tambah dewasa, pasti rambutnya berubah. Lucuuuuu

Dream High sepertinya yang ditiru miniseri Go Go Girls di Trans TV, gaya bajunya, tokohnya, sampe segala jepit rambut dan bando segede gaban yang gak mungkin dipake pas sekolah itu juga sama. Tapi kalau mau membandingkan Dream High dengan Go Go Girls atau bahkan film BBB itu jauh banget. Langit sama bumi. Tanpa mau menjelekkan produksi lokal tapi memang Dream High ini digarap dengan baik banget. Tokohnya semua bisa nyanyi dan dance oke banget, bahkan sampai guru dan peran figurannya. 

Ada beberapa kali adegan mereka sedang mini konser di sekolah maupun di tempat lain. Keren banget, nari beneran en niat banget. Bahkan proses pengajaran di sekolah aja juga oke. Gak salah sih, soalnya aktor/aktrisnya personil girlband/boyband ngetop di Korea. 




Oh ya, gak mungkin kan gak ada love life atau cinta segitiga dan semacamnya. Tentu saja ada, tapi herannya menurut saya di sini digambarin bagus, smooth banget perebutan cintanya. malah gak begitu menonjol dibandingin proses mereka jadi artis.





Dream High wajib ditonton kamu-kamu yang suka drama Korea, musik, tari dan cinta. :)

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

Selasa Santai


Mengagumkan bagaimana teknologi bisa menyatukan orang yang terpisah jarak. 
Selasa kemarin menyempatkan diri untuk ngobrol dan makan bareng teman SD saya yang kebetulan ada di Surabaya.

Makan di Linkafe, Masakan Indonesia di Tunjungan Plasa. Tempatnya bagus, pelayanan lumayan cepat, makanan juga datangnya cepat (curiga saya ini cuma dipanasi aja, jadi aslinya sudah matang), tapi rasa standar, harga belum termasuk PPN agak sedikit pricey jadinya.

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

Happy

Being happy isn't about laughing & joking around the whole day. Happiness is when you can accept that life isn't perfect yet you're okay with it.

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

You Know Nothing

You know my name not my story. You've heard what I've done not what I've been through. So, before you start to bore me about what you think you know me, I would like to shut yer effin mouth!

@OchieViariesca ,  4 Mei 2011

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

Moving On

Moving on doesn't mean you will forget all the memories. You will still remember it, but it dosn't affect you anymore. 

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

Go Follow Her

Merangkum twit-twit nonjok dari teman saya, Putu Synta. Gila ini cuma twit 3bulan tapi banyak banget yang keren gini. Apalagi kalau saya niat ngumpulin twitnya dari awal. Hahaha. I love you tuputu. Go follow her @putusynta.


  • Saat kau menyebut nama Tuhanmu,saat itu aku tersadar semua mungkin tidak mungkin..
  • Satu sentuhan saja,maka kamu sudah melepaskan kupu-kupu dalam perutku..
  • Mungkin lain kali bisa kau titipkan pesan pada langit,supaya lain kali kalau aku rindu cukuplah aku tersenyum pada langit..
  • Rumahmu jauh ga? | ga sejauh jarak antara kita berdua sih..
  • Apa hal yang paling bodoh dari menunggu? Menunggu seseorang yang jelas² memintamu melupakannya.  
  • Aku meringkuk kedinginan. Kali ini hujan memeluk terlalu erat.
  • Kita memandang bulan yang sama. Di tempat yang sama. Di dalam hati kita menitipkan sesuatu yang sama kpd Bulan. Rindu.
  • Hei,aku melihat Bulan tertawa. Apa yang kamu tertawakan? Kenapa tertawa? Apa anehnya kalau aku rindu seseorang?
  • Bulan tertawa semakin keras. Dia berbisik padaku. "Dia tidak rindu padamu. Rindunya telah dititipkan untuk orang lain"
  • Nomor yang anda tuju sedang sibuk. Sibuk mencari tulang rusuknya. Mungkinkah anda yang membawanya?  
  • Nomor yang anda tuju sudah punya pacar baru. Mau sampai kapan anda bertahan..  
  • Nomor yang anda tuju tidak berjodoh dengan anda. Cobalah di kehidupan berikutnya..  
  • Sendal ditinggal aja bisa hilang.. Apa kamu mau aku hilang karena kelamaan ditinggalin?
  • Mencari jarum di tumpukan jerami aja susah..,apalagi nyari kamu diantara 260jt rakyat Indonesia?  
  • Pedih adalah saat harus membiasakan menyebutnya sahabat padahal dalam hati ingin memanggilnya Kekasih.  
  • Kenapa kalau tentangmu,otak sudah melarang tapi hati tak bisa dikekang?
  • Setiap tetes hujan menanggung pesan rindu tak tersampaikan..
  • Kamu bukan masa lalu. Kamu adalah rindu yang tak pernah tersampaikan. 
  • Toples berisi suara tawamu yang kuletakkan di sudut kamar mulai berdebu. Isinya sudah lama habis. Bagaimana cara mengisinya lagi?
  • Aku lupa. Kamu datang. Aku berharap. Kamu pergi. Aku luka. Kamu hilang. Aku melupakan. Kamu mengetuk lagi. Hhh..
  • Pernah merinduku? Tidak? Oh,baiklah.
  • Pernah merindumu? Selalu. Oh,baiklah.


Mana yang paling jleb? Semuanya! Digarisbawah, dan dimiringin cuma biar beda aja. Entah kenapa ini bullet/nomornya ga mau keluar. :)

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

Sebanding?

“Ketika lo balik ke rumah, lo liat piala-piala yang pernah lo menangin, terus lo tanya sama diri lo sendiri: berapa orang yang lo bentak, yang lo sakitin… sampai akhirnya lo bisa menangin piala-piala itu? Sebanding nggak sih? Dapetin piala tapi dalam perjalanan lo, lo udah nyakitin berapa banyak orang? Udah ngomong jahat sama berapa orang? Sampai sekarang, walau gue udah berubah, orang masih sering bilang ‘Glenn… Glenn yang galak itu ya?’. Segitu susahnya ngilangin image itu…”

Glenn Marsalim, dikutip dari blog, Maret 2011

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

Surabaya Heritage Track

Hari Minggu kemarin setelah hampir 2 tahun tidak menginjak House of Sampoerna saya kemarin datang lagi ke sana. Tujuan awalnya sih mau ikut Surabaya Heritage Track. Too bad karena bertepatan dengan hari buruh, jalan ditutup dan banyak demo jadinya tur yang harusnya 1,5-2jam jadi dipangkas 45 menit saja. Dan cuma ke daerah "Pecinan" aja. Setelah itu yah foto-foto deh di Museumnya. ;p
























Surabaya Heritage Track dan Museum House of Sampoerna wajib dikunjungi di Surabaya. Ini semua gratis, yang jelas harus bawa KTP/KTM ke museumnya. 18tahun ke atas.
Info soal Surabaya Heritage Track dan Museum sila klik : http://houseofsampoerna.museum/e_home.htm

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS