...menghargai hidup...

Sebuah percakapan di malam hari membuka kenangan saya yang dulu. Temen saya cerita tentang kakak sepupunya yang baru aja meninggal (saya turut berduka cita yah). Kakak sepupunya itu meninggal gara2 kelainan darah gt, yah semacam leukemia lh. Dan ternyata sebelum meninggal dia sempat kirim message ke FS temen2nya termasuk teman saya itu. Isi pesannya saya gak jelas juga pokoknya dia hanya menekankan satu hal, menghargai hidup yang kamu punya.

Oke, ini mungkin kedengarannya klise, tapi sejauh mana sih kita menghargai hidup kita? Saya pernah punya pengalaman yang berkaitan dengan nyawa. Ada beberapa kejadian di mana seharusnya mungkin saya udah “lewat” tapi mungkin karna begitu besar kasih Bapa pada saya sehingga saya diberikan kesempatan lagi..

Yang pertama, dulu saya sering banget kena yang namanya demam berdarah. Padahal kata mama, kebersihan rumah udah terjaga, makanan juga bergizi, entah apa sebabnya. Itu terjadi waktu saya SD, saya sampe bolak-balik masuk RS sampe suster2 itu dah apal sama saya. Ortu juga udah malu banget, kayaknya kok gak bisa jaga anak banget. Itu gak terjadi sama saya aja, tapi sama adek en kakak juga. Gila kan!! Saya sih yakin, gak da yang salah sama cara ortu ngerawat saya. Tapi gat au knapa sering banget kena demam berdarah. Puncaknya waktu kelas 4 SD klo ga salah. Saya sama adek saya sama2 kena demam berdarah. Dan kami berdua sama2 masuk ICU, gila gak? Gimana kuatirnya ortu saya. Sambil ngetik cerita ini aja , saya udah mau nangis nginget kejadian dulu. Saya ma adik ditaruh di satu kamar, sebelahan gt. Keadaan kita dulu udah parah banget, gak bisa makan ampe harus dikasi makanan cair melalui selang gt, dalam sehari diambil darah brapa kali en setiap abis diambil darah harus ditekan lama bgt supaya darahnya beku. Bahkan sampe pernah tangan saya itu ditusuk berapa x gara2 gak ktemu nadinya. Penyebabnya badan saya membengkak. Dan yang saya ingat dari mulai masuk sampe kluar RS saya ngabisin 27 botol inpus. Keadaan adek saya ga jauh beda, malah dia ampe cuci perut gt kalo gak salah. Semua badan saya ditempeli kabel2 persis kayak di sinetron2 itu. Dokter pun udah memvonis semua tinggal terserah Yang di Atas aja. Karna kalo menurut medis saya udah gak tertolong. Saya juga inget sempet didoain Pastur gt. Oh God, saya gak pernah mbayangin gimana rasanya jadi ortu saya. 5 hari saya di ICU, mreka ga pnah pulang. Gak pernah pergi dari samping kita. [Oh God,, I really love my parents]. Tapi emang gak da yang mungkin kalo Tuhan di pihak kita. Saya en adek saya sembuh seperti keajaiban, para dokter aja bilang ini emang kerjaan Tuhan.. Thanks a lot God, without you I’m nothing.

Yang kedua waktu itu saya ama temen lagi naik mobil perjalanan pulang dari lat.senam buat nilai UAS Olahraga. Latiannya itu di rumah temen saya yang emang letaknya di atas gt, Balikpapan kn emang penuh dgn bukit2. saya ma temen naik mobil si I [nama disamarkan yh], jumlah kita tuh ada empat. Saya duduk di depan bareng I yg nyetir. Dalam perjalanan pulang, yang berupa turunan terjal mobil si I gak bisa dikendaliin. Dia gak bisa ganti perseneling [katanya berat bgt], gak bisa ngerem juga yang bisa dilakukan Cuma muter kemudi. Padahal kecepatan mobil itu lagi tinggi, secara jalanannya turunan gt. Dan kamu tau apa yang kita hadapi? Jurang besar yang menganga. Dan yang paling mengerikan, aku dan si I sama2 gak pake seatbelt. Jadi kalian pasti bisa mbayangin apa yang akan terjadi. Di tengah kecepatan tinggi itu, ada motor dari bawah yang tiba2 ada di dpn kita. Untungnya si I bisa banting setir, jadi motor itu selamat. Mobil meluncur kencang banget, dan suasanany persis kayak di film2. yang bisa kita lakuin Cuma teriak. Antara sadar ato gak saya nyebut “Tuhan” dalam hati. Karna saya udah mbayangin saya gak bakal selamat. Sekali lagi karna begitu besar cinta Bapa pada saya, ban mobil I tiba-tiba nyangkut di parit tepat di depan jurang itu yang hanya dilindungi pagar besi kecil [yang saya yakin pasti hancur kalo kami tabrak]. Mobil akhirnya belok ke kanan dan saya pun selamat [lagi]. Terima kasihku yang tak terhingga untukmu Bapa. Pujian hormat dan kemuliaan hanya padamu.

Yang ketiga, oke saya gak tau saya yang ceroboh atau gimana. Tapi udah 2 kali saya hampir ketabrak motor. [Koreksi, motornya emang dah kena badan saya]. Yang pertama, waktu kelas 1 smp pertama kali saya naik angkot sendiri bareng temen2. waktu mau nyari angkit di tempat yang agak jauh dr skul, kita nyebrang en saya ketinggalan sendiri. Tiba2 di samping kanan dah ada motor yang menuju arah saya. Untunglah, motornya gak laju. Motornya sempet ngerem en Cuma nabrak kaki saya. Dan herannya saya ga knapa2, motornya jatuh.. itu apa gara2 kaki saya kebuat dr baja kl yah??=p Again again en again, Thanks God. Yang kedua waktu saya mau nyebrang kea rah komplek rumah waktu masih smp juga. Saya emang ga ngeliat jalan itu, nyelonong nyebrang aja karna saya pikir sepi. Ternyata saya sekali lagi hampir ditabrak motor. Untungnya motornya bisa ngerem.. Lagi lagi lagi dan lagi terima ksih yang tak terhingga Bapa.

Mungkin ceritanya kayak sinetron, tapi percayalah semua itu emang pernah terjadi di hidup saya. Saya bukan mau pamer punya nyawa banyak, saya Cuma mau bilang Hargai Hidupmu . kadang kejadiannya ga sperti di atas, bisa aja saya udah mati.jadi selama kamu masih punya waktu, hargailah apa yang kamu punya. Saya jengkel banget denger ada yang mau bunuh diri. Oh please.. kamu mau menghilangkan nyawa yg didapat dr Tuhan, padahal saya berusaha setengah mati untuk tetap hidup.

Percayalah kalo kamu ngerasa ga punya siapa2, bakal ada orang yang akan membuat kamu merasa berharga. Dan orang itu bukan Cuma pacarmu. Bisa jadi sahabatmu, keluargamu dll. Mungkin bagi dunia kamu bukan siapa2, tapi buat seseorang kamu mungkin dunianya. Dan kalo emang kmu ga nemu yang mencintaimu, selalu yakin kalo Tuhan mencintaimu jauh lebih besar dari yang kamu bayangkan. Jangan pernah bilang Tuhan itu jahat, yang ada kita yang gak bisa memahami rencanaNya dan malah menjauh dariNya.

God bless u all..


Ps: sorry postingnya panjang bgt..

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

2 comments:

Annie mengatakan...

wah... postingan kamu bikin annie sadar.... hmm... semoga swatu hari annie bs sadar klo annie adalah orang yg beruntung....

thx ya... tetap smagat ngeblognya,,,,

naZ mengatakan...

thx for coming yh annie.
iiah,,kita kadang emang ga sadar kalo kita sangat beruntung.. syukurlah kalo postingan saya bs memberikan sesuatu..